Home > pengalaman > Karnaval dan Cita – Cita

Karnaval dan Cita – Cita

Pada waktu saya masih kecil (lebih tepatnya saat TK) seringkali diadakan acara karnaval setiap tanggal 17 Agustus. Acara ini diadakan untuk memeriahkan peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia. Kami para anak – anak TK diminta untuk mengenakan pakaian yang menggambarkan  cita – cita kami pada saat besar nanti.

Diantara teman – teman saya ada yang mengenakan pakaian layaknya seorang polisi, lengkap dengan topi dan pistolnya, dia bercita – cita menjadi polisi. Ada lagi yang mengenakan baju doreng hijau kuning, teman saya yang satu ini ingin menjadi seorang Kopral atau kalau tidak tercapai minimal jadi jendral, begitu katanya. Teman saya yang perempuan ada yang memakai pakaian batik korpri karena dia ingin menjadi seorang guru. Dan masih banyak lagi yang lainnya.

Sedangkan saya sendiri, berhubung keluarga kami termasuk keluarga yang sederhana, maka cita – cita saya pun tidak muluk – muluk. “Cita – cita” saya tergantung dari stok pakaian layak yang ada di rumah kami. Kebetulan ada satu pakaian terbaik yang ada sat itu. Akhirnya saya pun ikut karnaval dengan setelan baju koko dan sarung plus kopiahnya. Orang tua saya berpesan jika ada yang tanya “Wan emang cita – cita kamu apa?” Saya diminta untuk menjawab, “Lihat donk pakaian saya, saya ingin menjadi seorang kyai, yang bisa berbagi ilmu bagi orang lain, memberi pencerahan untuk menuju jalan yang benar.” Sungguh cita – cita yang mulia. Meskipun berawal dari ketiadaan stok pakaian layak yang lain.

Pada tahun berikutnya, saat saya TK besar kembali diadakan acara karnaval. Saya pun kembali ikut karnaval dengan “cita – cita” yang baru. Saya memakai setelan baju dan celana hitam serta sebuah pacul mainan dari kayu. Jadilah saya seorang petani cilik. Orang tua saya bilang, “Tenang aja wan, kamu seharusnya bangga jadi seorang petani. Petani itu sangat dibutuhkan oleh semua lapisan masyarakat. Semua orang makan dari hasil jerih payah petani, coba bayangkan nasi berasal dari padi yang diolah petani begitu juga dengan sayur yang juga diolah para petani, yang juga hasil olahan petani. Pokoknya petani itu pekerjaan yang mulia dan kau harus bangga.” Saya pun kembali ikut karnaval dengan semangat dan kebanggan tinggi.

Bagaimana kelanjutannya setelah saya besar? Cita – cita untuk menjadi seorang kyai tidak kesampaian. Dari SD hingga SMK sekolah di sekolah negeri yang lebih banyak pelajaran tentang ilmu umum dibanding ilmu agama. Selain itu mungkin emang tidak bakat jadi kyai mungkin ya. Namun meskipun begitu, cita – cita untuk berbagi ilmu tetap kesampaian meski dalam wujud yang berbeda yakni seorang Blogger part time.

Sedangkan cita – cita untuk menjadi petani hampir saja terwujud hingga ada seorang guru memberikan rekomendasi untuk memilih program keahlian peternakan. Saya malah cinta pada dunia peternakan yang tidak pernah kubayangkan sebelumnya. Jadilah saya seorang peternak meski masih berstatus karyawan di sebuah peternakan. Namun saya bercita – cita suatu saat nanti bisa membangun peternakan sendiri, InsyaAllah. Semoga Allah memberikan jalan dan kemudahan.

Bagaimana dengan anda? Pernahkah ikut karnaval saat kecil dulu? Dan apakah cita – cita anda saat itu? Tercapakaikah cita – cita tersebut saat ini?

  1. August 9, 2011 at 7:29 PM

    Saya pernah menuliskan tersendiri tentang tema yang hampir serupa. Dulu, waktu kecil dan masih ikutan karnaval, saya pernah berdandan ala pemain bulutangkis. Padahal sekarang saya nggak jadi atlet bulutangkis, hehe.. Itu lantaran saya kena demam susi susanti..

  2. August 9, 2011 at 8:43 PM

    amien … amien🙂
    aku gg pernah ikut karnaval deh #eh apa lupa ya
    cita-cita dari kecil banget pengen jadi presiden😀 tapi dipikir-pikir jadi “pembantu” presiden di pemerintahannya aja deh🙂

  3. August 9, 2011 at 10:33 PM

    salam kenal, wah, jadi ingat masa2 kecil deh, memang masa2 kecil masa yang paling pasti, bisa seperti “klo ud gede mau jadi apa? mau jadi pilot. B)
    blog walking ya.

  4. August 10, 2011 at 12:15 AM

    kebetulan saya waktu kecil belum pernah ikut karnaval, tapi kalau sudah gede malah sudah beberapa kali ikut karnaval😀
    cita-cita waktu kecil kepingin jadi insinyur🙂

  5. August 10, 2011 at 4:05 AM

    kalo pakde dulu malah kagak ngerti cita-cita, maklum hidup di dusun, sekolah SD saja masih nyeker/telanjang kaki, yang pake sandal saja kagak ada apalagi pake sepatu.

    kartika boyongan ke surabaya baru ngert cita-cita, cuman cita-citanya “ingin menjadi orang yang berguna” he he he…

  6. August 10, 2011 at 7:44 AM

    Karnaval…. pas TK tuh saya.😀

  7. August 10, 2011 at 7:52 AM

    dulu saya berdandan ala dokter kang, lucu juga kalau mengingat jaman TK dulu rata-rata berdandan ala dokter atau insyinyur, kok jarang sekali yang berdandan seperti pengusaha sekaliber bob sadino, kan lebih sederhana cuma pakai kemeja, celana pendek dan sepatu tanpa kaos kaki hehehe…

    salam dari malang

  8. August 10, 2011 at 8:12 AM

    saya ga TK mas, dan ikut karnaval malah waktu SMA, SD SMP ga pernah ikut karnaval,, hehe

    cita2 sya skarang juga malah pengen jadi petani mas…😀
    saya aamiinin doa sampean mas… semoga terlaksana

  9. August 10, 2011 at 9:48 AM

    kalau saya gak pernah ikut karnaval mas soalnya waktu kecil saya gak masuk TK dulu tapi langsung ke SD….

  10. August 10, 2011 at 10:37 AM

    Amin…terkadang impian dan cita² kecil setelah kita dewasa menjadi cerita lucu yang layak untuk direnungi

  11. August 10, 2011 at 1:50 PM

    amin. amin. amin kalo aku dari kecil cita2 pengen jadi presiden🙂 Kalo aku jadi presiden
    Tolong beritahu siapa yang curang Supaya nggak ada lagi kebobolan Dan rakyatkupun jadi tenang

  12. August 11, 2011 at 2:11 AM

    saya lebih suka berdandan jadi kyai Masjier.. busananya gampang dan enggak pakai nyewa di salon lagi. cukup pakai sarung plus kopyah dah jadi deh hehe

    yah umpama dulu laptop dah ngetrend, mungkin sampean dah dandan pakai bawa laptop tuh haha, kan sekarang jadi blogger?

    met santap sahur Mas..

  13. iam
    August 11, 2011 at 5:44 AM

    Wah saya lupa waktu kecil ada karnaval atau tidak disekolah >.<
    Tapi yang saya ingat, cita2 saya waktu kecil itu jadi Power Ranger Biru, huehehehe :p

  14. August 12, 2011 at 4:14 AM

    cita – cita untuk berbagi ilmu tetap kesampaian meski dalam wujud yang berbeda yakni seorang Blogger part time. <— MANTAAPPP!

    Insya Allah bermanfaat untuk sesama

  15. August 13, 2011 at 6:06 PM

    Ikut karnaval, pernah dong.. biasanya sih seringnya danda pake baju daerah. Tapi pernah juga pas ekonomi keluarga lagi seret dan ga bisa nyewa baju adat saya jadi pak kyai.
    “Lho? Kok pak Kyai? kan cewek mbak?”
    Entah, yang jelas waktu itu saya pake stelan baju takwa, pake kopyah putih, bawa surban, terus dikasih kumis pake pensil alis.. hahaha

    Reply : wah nasib kita sama mbak, karnaval tampil jadi kyai
    cuma bedanya kalo saya tidak dikasih kumis tambahan hehe

  1. No trackbacks yet.

Silahkan tulis komentar sahabat

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: